Home CAKRAWALA POLITIK Elektabilitas Jokowi Ungguli Prabowo, Ini Kata Fadli Zon

Elektabilitas Jokowi Ungguli Prabowo, Ini Kata Fadli Zon

0
0
2,075

Jakarta, Fadli Zon mengatakan, Wajar seorang petahana elektabilitasnya di atas bakal calon.

CELEBES NWS – Hasil survei Populi Center yang menempatkan elektabilitas Presiden Joko Widodo jauh di atas Prabowo Subianto, mendapat tanggapan dari Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon.

Fadli Zon mengatakan, hasil survei yang menempatkan elektabilitas Jokowi masih teratas merupakan hal wajar karena mantan gubernur DKI itu menjadi petahana.

“Ya wajarlah, wajar seorang petahana elektabilitasnya di atas bakal calon,” kata Fadli di gedung DPR, Jakarta, Kamis (2/11/2017).

Fadli menambahkan, seorang petahana bisa melakukan kampanye politik secara terstruktur melalui program sehari-hari. Misalnya, meresmikan berbagai proyek, groundbreaking, hingga potong pita.

Bahkan, Fadli menuturkan, pakaian hingga sepatu yang dikenakan petahana pun jadi pemberitaan media massa. “Itu kan kampanye politik secara terstruktur. Tidak bisa dibandingkan dengan mereka yang mau jadi bakal calon,” tegasnya.

Namun, Fadli meyakini peta politik bakal berubah jika tahapan Pilpres 2019 sudah menginjak masa pencalonan. Dia menegaskan, jika kelak Jokowi dan Prabowo sudah ditetapkan sebagai capres oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU) maka peta politiknya akan berbeda.

Apalagi jika Mahkamah Konstitusi (MK) mengabulkan uji materi presidential threshold (PT) dalam UU Pemilu, bisa saja akan muncul lebih banyak capres. Dengan demikian hasil survei elektabilitas calon pun akan berbeda.

“Nanti bisa dilihat elektabilitas dari survei itu bermakna. Sekarang, belum ada maknanya karena membandingkan petahan dengan yang belum mencalonkan,” kata Fadli.

Wakil ketua DPR itu justru mengkritik survei tentang elektabilitas tokoh untuk Pemilu Presiden (Pilpres) 2019. Alasannya, semestinya survei itu tidak membandingkan antara seorang petahana dengan tokoh yang belum menjabat.

Apalagi, sampai saat ini belum ada tokoh yang secara resmi menjadi calon presiden. “Sehingga nanti misleading,” tegasnya.

Sebelumnya, Populi Center menggelar survei elektabilitas tokoh pada periode 19-26 Oktober 2017. Responden survei Populi Center adalah 1.200 orang yang tersebar di 34 provinsi.

Hasilnya, Jokowi memiliki elektabilitas tertinggi atau 49,4 persen. Di bawahnya ada Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto dengan 21,7 persen.

Sedangkan tokoh lain yang namanya muncul dalam survei itu adalah Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo (2,0 persen), Ketua Umum Perindo Hary Tanoesoedibjo dan  Gubernur DKI Jakarta Anies Rasyid Baswedan yang masing-masing memiliki elektabilitas 0,7 persen.

Populi Center menyebut, para pemilih Jokowi sebanyak 58,4 persen berada di pulau Jawa dan 54,5 persen di luar Jawa. Sementara Prabowo sebesar 29,3 persen di pulau Jawa dan 35,3 persen di luar pulau Jawa.

Selain itu, Populi Center juga melakukan jajak pendapat lanjutan dengan menyodorkan dua nama saja, antara Jokowi dan Prabowo. Hasilnya, elektabilitas Jokowi mencapai 56,7 persen, sedangkan Prabowo sebesar 31,9 persen. [Celebesnews]

Penulis: Ralian

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Check Also

PDIP Bentuk Sekolah Cakada untuk Persiapkan Pemimpin Ideologis

Jakarta  – Sekretaris Jenderal DPP PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto mengatakan parta…